Three Cute Cherries


Rabu, November 02, 2011

mitos minum air 8 gelas

Kalau kamu jalan-jalan ke situs kesehatan atau membaca email emakmu sebelum di delete, kamu mungkin dikasih tahu untuk minum setidaknya delapan gelas sehari, walaupun kamu gak haus. Alasannya untuk kesehatan. Versi lain dari perintah minum air putih ini menyuruh anda minum sebelum atau saat makan, alasannya untuk mengurangi kalori.


Seperti yang dikatakan nalar anda, ini adalah mitos. Scientific American melaporkan kalau mitos ini berasal dari kesalahpahaman dalam memahami studi tahun 1945 yang menyarankan jumlah air untuk diminum oleh rata-rata individu. Apa yang dipahami studi tersebut adalah orang harus mengkonsumsi satu mililiter air (seperlima sendok teh) untuk satu kalori makanan. Matematikanya sederhana, 1900 kalori sehari berarti 1900 mililiter air. Tapi, kesalahannya terletak pada air yang dimaksud. Orang awam, dan bahkan ahli gizi, menyangka air yang dimaksud adalah air putih. Tidak, bukan air putih, tapi air. Makanan yang kita makan sudah mengandung air, seperti jeruk, kopi, susu, ketimun dsb. Peninjauan ulang hasil penelitian ini tahun 2004 mengatakan kalau rasa haus sudah cukup menjadi pertanda kalau tubuh kita membutuhkan air.
Minum Air Putih saat Makan?
Dr. Barbara Rolls, Ketua bidang Nutrisi di Penn State mengatakan “Kami tidak yakin dari mana ide meminum air sebelum atau saat makan dapat menurunkan rasa lapar. Ia sangat populer tahun 60an dan masih jadi keyakinan umum hingga sekarang. Penelitian kami menunjukkan kalau minum air putih ketika makan tidak efektif untuk mengurangi kalori. Hanya memakan makanan yang kaya air yang dapat mengurangi asupan kalori.”
Karena minum kopi?
Gagasan kalau orang harus minum air karena efek diuretik dari minuman berkafein seperti kopi, teh dan soda sesungguhnya menghasilkan berkurangnya cairan sebenarnya salah. Orang yang minum ketiga jenis minuman berkafein ini mempertahankan dua pertiga jumlah cairan yang diminum dan yang meminumnya secara teratur mampu menyimpan lebih banyak lagi. Studi Ann Grandjean menemukan kalau tidak ada kehilangan cairan pada orang yang minum kopi, teh atau soda sama sekali. Hal yang sama juga terjadi pada jus dan susu. Satu gelas susu, jus, kopi, teh atau soda sama saja dengan segelas air putih. Yang menyebabkan dehidrasi hanyalah minuman yang mengandung alkohol dan itupun baru terjadi setelah minum lebih dari satu gelas.
Minuman Astronot
Untuk menjaga kesehatan?
Menurut Heinz Valtin, Profesor fisiologi dari Sekolah Medis Darthmouth, orang yang sehat tidak perlu minum delapan gelas sehari. Hanya orang yang punya masalah kesehatan saja yang perlu minum banyak air seperti batu ginjal atau kecenderungan mengalami infeksi saluran kemih. Heinz Valtin sudah melakukan penelitian ekstensif pada tahun 2002 untuk menguji mitos minum delapan gelas sehari dan kesimpulannya: tidak ada bukti ilmiah mendukung pendapat kalau individu yang sehat perlu meminum air yang besar. Studi lain tahun 2008 dilakukan oleh Stanley Goldfarb pada Journal of the American Society of Nephrology. Hasilnya sama: tidak ada bukti nyata meminum air meningkatkan komposisi air di tubuh.
Baik Rolls maupun Valtin menantang gagasan memasukkan air dalam pola makan yang sehat. Mereka menemukan kalau tubuh memang memerlukan air untuk bekerja dengan baik dan dehidrasi menyakiti tubuh. Walau begitu, mereka keberatan kalau konsumsi air putih dapat menyembuhkan berbagai penyakit. Ini terlalu konyol dan meremehkan kedokteran modern. Air tidak sebegitu hebatnya walaupun tubuh anda terdiri dari sekian persen air (ingat iklan).
Karena tubuh kita terdiri dari sekian persen air?
Kebutuhan air manusia tergantung pada banyak faktor seperti suhu, tingkat aktivitas tubuh dan faktor lainnya. Valtin bahkan mengatakan kalau dalam beberapa situasi, minum air terlalu banyak justru berbahaya.
Kesimpulan
Saran terbaik adalah bertopang pada naluri anda. Bila anda merasa haus, ya minum; bila tidak haus, jangan minum kecuali anda memang ingin minum.
Referensi populer
Batmanghelidj, F. 1995.   Your Body’s Many Cries for Water. Global Health Solutions
Foreman, J.   “The Water Fad Has People Soaking It Up.” The Boston Globe. 11 May 1998   (p. C1).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar